04 April 2009

Apalah Arti Sebuah Nama?

Ok. Gue mulai dari si Mudot, dialah orang pertama yang gue buat nama panggilannya (hahaha). Nama aslinya si Keisha Marsha Tuffahati. Mudot punya singkatan, tapi si Keisha ga mau disebutin singkatan aslinya. Jadi, demi melindungi hak perusahaan, mari kita pelesetkan menjadi... (deg, deg, deg) Apa ya? Aha (tring...!), kalo menurut rara kan mulut ngedot, kalo menurut gue musang sedot, hohoho. (damai, kei). Ni anak sukanya sama Muse, kalo ngomongin apa-apa Muse, ini-itu Muse, semua Muse. Padahalkan ndak semua lagu Muse itu enak to. Ada si yang enak. Sangking sukanya, si Mudot bikin Jaminan Kesehatan (baca;kejiwaan) Sosial Muser (JKSM). Coba aja ngata-ngatain Muse di depan Keisha, tidak akan ada jaminan keselamatan jiwa. Soalnya belum ada yang bikin Jaminan Kesehatan Sosial Musehaters (JKSMH). Untuk nama panjang si Mudot apa ya? gue lupa, padahal kemaren di sekolah udah nemu, nanati aja ya kalo udah inget.
Hmm.. yang kedua siapa ya? Oh.. si Bakipit aja. Bakipit itu nama aslinya Elvianti Rachmatari panggilannya (tadinya) Devin. Nggak nyambung sekali nama itu (?). Jadi begini..., si Devin dirumahnya itu kan dipanggil ade, trus namanya dipanggil evin. Karena ade, jadinya digabung deh ade+evin=Devin. Nah kalo bakipit, itu gue dapet nama dari fisiknya (hoho). Kan badannya dia tu KUNING langsat, kuniiiing banget (kayak sesuatu yang sering ngambang di kali, mungkin lebih kuning lagi.Devin maaf! hoho). Udah gitu, dia kayak orang cina, matanya sipit. Pas gue tanya dia keturunan siapa sipitnya, eh dianya tidak tahu. Katanya keluarganya nggak ada yang sipit, cuma dia doang. Trus darimana asal mata itu? (jeng jeng jeng jeng! deg deg). Udah sipit pake kacamata lagi, mungkin itu suatu usahanya buat nutupin mata sipitnya biar keliatan belo. Suatu usaha yang gagal, karena tetap keliatan sipit. Tenang saudara-saudara, Devin tetep cantik kok (wuueek!). Jadilah nama Bakipit terlintas dibenak saya, yaitu singakatan dari Badan Kuning Sipit (tereeeng..). Nama panjangnya gue udah sepakat sama Rara (raper), yaitu Bakipit Labu. Labu itu, soalnya, si Devin itu berjiwa mak-mak. Jadilah, yang paling beribu-ibu dia, yang paling latahnya kayak ibu-ibu dia, yang kalo nasehatin kayak ibu-ibu dia. Tapi enak si, serasa punya ibu ketiga (lho?!). Jadi, misalnya ni, Keisha sama Rara lagi kejar-kejaran di kelas, trus si Devin lagi duduk di tempatnya, dan gue (misalnya) lagi ngerjain something di tempat gue (kebetulan gue duduk di belakangnya Devin), nah kan kalo lagi pelajaran musik, gue yg main gitar dan gue simpennya di depan kelas biar nggak kena sama anak-anak yang lalu lalang. Si Rara sama Keisha masih kejar-kejaran dan ngakak dengan nafsunya yang menggelegar dan mendekati gitar gue (karena gue ngajaga banget gitar gue, orang yang cederain gita gur bisa balik cedera tu, anak-anak juga udah pada maklum) spontan si Bakipit liat dan spontan ngomong,"Eh itu! Awas! Nanti kena gitarnya Bagila rusak Ya ALLAH, jangan lari-larian. Rusak aja nanti, marah deh". Sangat keibu-ibuan. Dan Labu itu singkatan dari Latah Ibu-Ibu, sebenernya bukan latah doang, tapi karena keseringan latah, ya akhirnya Bakipit Labu deh.
Trus yang ketiga tu si Raper, nama asli Coniesyah Zalfa Zahira, panggilannya, tadinya, Rara. Kenapa Raper? Soalnya si Rara itu tukan meper, jadilah Raper (Rara Pemeper). Hati-hati bagi anda yang berada di dekat Raper, bisa-bisa di peperin secara tidak anda sadari. Untung gue belum pernah jadi korbannya. (hohoho)
Trus ada si Kaleng dan Tuyul. Mereka berdua itu suami-istri (lebih tepatnya kakek-nenek). Janganlah anda berpikirsan negative terlebih dahulu, karena mereka cuma main-main, nggak lesbi kok. Nah si Kaleng itu nama aslinya
Dzakia Amalia Karimah (nggak tau gue pake h apa nggak), panggilan tadinya Karim. Karena dia sering manggil si Annur, Kate, baleslah gue ngatain Karim, Kaleng (Kate, dendammu sudah kubalaskan HAHAHA). Nah si Tuyul, nama aslinya Yuni Sutanti, panggilan tadinya Yuni. Terus sama anak-anak sering dipanggil Inul/Penyu. Kalo Penyu itu dipanggil sama Rara, Kalo Penyu itu dipanggil sama Kaleng (lagi-lagi Kaleng). Nah waktu selasai shalat zuhur di mushallah sekolah, gue-kaleng-inul keluar. Gue mau pake sepatu, terus gue minta tolong Inul megangin gitar gue, dan alhasil gue ngomong,"Tuyul, tolong pegangin gitar gue dong". Ketidak sengajaan itu sungguh diluar dugaan, saya menyebutny Tuyul. Oh Tuyul. Sampe sekarang deh gue manggil tuyul, awalnya dia risih, lama-kelamaan kebiasaan deh.
Trus gue, dipanggilnya Bagila, Soalnya gue kadang becanda ala orang Batak, cara ngomongnya sih. Yang paling sering gue pake tu kata "Bah! Macam mana pula kau ini!". Dan (gue rasa semua orang udah pada tau) gue GILA!. Lahirlah sebutan suci itu, Oh BAGILA!. Pengennya sih gue dipanggil Bagil aja, biar lebih singkat. Tapi es sudah menjadi air. Tapi salah, harusnya air sudah menjadi es. Soalnya kan bisa di cairin lagi, artinya masih bisa debenerin. Tinggal bilang, gue mau dipanggil BAGIL. Mungkin sangking gilanya, kalo artis Batak seperti gue lewat, bakal banyak yang bilang "Awas! Menyingkir! Batak Stress mau LEWAAAAAAT!". Yah kasian orang-orang seperti mereka, hanya ingin mendengar suara gue aja sampe menyingkir segala, pasti mengagumkan! Sebenernyague itu bukan orang Batak. Gue aja tu nggak tau gue orang apa. Nyokap-bokap orang Makassar. Tapi gue lahir di Jakartaa. Nama gue aja depannya pake Andi segala. Mana yang bener? Gue orang Jakarta-Makassar kali ya. Bingung saya. Ckck
Dan terakhir... jeng jeng jeng Mutress!. Artinya muka stress. Abisnya spa-apa stress mulu si. Pernah waktu itu, gue-mutress-dan ehm.. Rafa ke toilet cewek di sekolah. Disitu ada cerminnya di bagian luar toilet. Pas keluar toilet, gue liat si Rafa lagi ngaca, posisinya di berdiri di belakang Mutres, dan si Mutress lagi megangin rambutnya jadi kayak dikuncir dua. Sambil jogat-joget nggak jelas, dia megangin rambutnya dengan posisi seperti itu, dan nyanyiin... ehm... lagu jadul (lagunya britney spears yang sometimes dibagian chorusnya). Tidak! Ada orang stress di sini! Dan ngomonglah gue, yang dari tadi cengo ngeliatin Mutres "Bel, lo ngapain?" (Oke, mungkin gue belum kasih tau nama aslinya. Nama panjangnya R.r. Nabila Putri Cantika, bisanya dipanggil Abel dan berubah nama gara-gara gue). Abel nengok ke gue. Trus pas di kelas, gu cerita ke Raper, Bakipit, Mudot, dkk. Bakipit yang respon pertama, sebagai jiwa ibu-ibu yang berwibawa,"Udah birin aja itu anak emang udah stress". Dan si Abel nyamperin gue, trus di angkat rambut gue, kayak di ngangkayt rambutnya tadi, jadi kaya kuncir dua. Dan dia nyanyiin lagu dan jogetan itu lagi. Tidaaak! Gue jadi korban, gue jadi objek percobaan si Mutress. Alhasil. Anak-anak pada ngetawain gue. Jangan salahkan stress mengundang banyak korban. Sejak itulah lahir sebuah nama itu, Mutress.
Oke, finish. Sampe situ dulu. Lain kali ya posting yang seru kalo ada.

1 comment:

  1. bagil..

    babon menggiggil..,
    eh maxut gue batak gila

    ReplyDelete

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget

Pandaf Sudoku