12 April 2009

Pacar...Oh...Pacar!

Gue tahu bagi sebagian orang pacaran emang enak atau apalah namanya itu. Tapi, buat gue sekarang pacaran itu (lumayan) ngeselin. Oke, sorry buat yang punya pacar. Kenapa gue kesel? Pertama : Kakak gue yang pertama, Ary, sekarang udah punya pacar. Awalnya si ga ada problem. Tapi berhubung ka ary yang emang kepribadiannya yang keras, males, (kadang) nggak berotak, semualah yang buruk-buruk; akan menjadi problem besar. Kenapa? Ka ary kan kalo disuruh udah males. Pasti ngomongnya bakal "entar", "entar", "entar", dan "entar" terus, tapi lama-kelamaan, sejak ka ary udah punya pacar, dia makin tambah males. Salah satunya karna sering telfon-tolfonan sama pacarnya. Terus setiap kali gue disuruh nyokap manggil kakak gue itu buat makan, gue keatas suruh dia makan. Dia bilang, "entar". Trus gue turun bilang ke nyokap, kata ka ary entar. Trus gue disuruh nyokap lagi bilangin nanti jajannya dipotong, gue ke atas (lagi). Ka ary ngomong entar. Terus gue ke bawah (lagi) confirm sama nyokap. Akhirnya nyokap teriak-teriak manggil ka ary. Karna gue ngga tega, jadinya gue inisiatif ke atas lagi. Dengan nada jengkel, dan semacamnya gue nyuruh ka ary makan, sambil marah-marah + nasehatin dia, kalo nyokap tu blablablablabla. Alhasil, dengan sukses dia yang balik marah ke gue, gue marah baliklah. Enak aja orang dia yang disuruh kenapa gue yang jadi dimarahin sama dia? Nggak ngerti apa orang tua udah manggil-manggil tapi nggak digubris. Akhirnya gue teriak ke nyokap di depan ka ary, "IBU! KA ARY LAGI TELFON-TELFONAN". Emang kayak anak kecil, tapi daripada gue lagi nanti yang kena.
Sekarang yang kedua. Kak ary jadi sering internertan nggak jelas, cuma buat facebook atau buka wakizashi-nya. Kalo hari Sabtu sama Minggu doang si gapapa. Ini hari sekolah, kan mahal nanti bayarnya. Cuma gara-gara ka ary tagihan telfon jadi 1 jt. Parah banget tu kakak gue, yang pertama lagi. Bukannya jadi contoh, malah jadi beban.
Lagi, cuma demi sms-an sama pacarnya, hp nyokap-bokap jadi korban. Kalo dia nggak punya pulsa, pasti alternatifnya itu. Yang ada cuma bokap/nyokap manggil ka ary, "Ary, itu ada sms dari ci***". Yah, gue sensor kata-katanya biar nggak mencolok. Itu aja baru 3 dari beribu-ribu kesalahan yang di buat.
Gini, bukannya gue nyalahin pacarnya, tapi harusnya ka ary tau penempatannya masing-masing (cieelah). Mana yang buat pacar, mana yang buat keluarga. Nah pacarnya juga begitu, harusnya ngerti juga. Dia kan juga punya keluarga. Emang di dunia kerjanya cuma buat pacaran terus nikah (itu aja belum tentu jodoh) apa? Terus mati, masuk neraka/surga. Gampang banget hidup lo! Ajaran mana tu?! (emosi saya! Emosi!)
Kedua : Kakak gue yang kedua, dika, sejak punya pacar jadi brubah. Tadinya si ka dika orangnya (agak) dewasa. Apa-apa dia yang ngalah. Gue aja pernah dikasih dompet sama dia. Dan berkali-kali ngilangin barangnya dia (hohoho). Agak sensian si orangnya, tapi paling nggak adalah yang sebaik dia. Inilah yang bikin gue lebih deket sama ka dika daripada si landak (ary). Jadi begini, ehm ehm, ka dika juga sama kayak kebanyakan orang si suka nelfon-nelfonan sama pacarnya kalo lg nggak ada kerjaan (kalo ada juga masih sempet-sempetnya nyuri waktu) cuma buat nanyain lagi ngapain, udah ini belum? udah itu belum? blablablabla. Buang-buang pulsa. Orang yang buang-buang pulsa sama aja buang-buang uang. Orang yang buang-buang uang sama aja nyia-nyiain tenaga buat kerja. Orang yang nyia-nyiain tenaga buat kerja sama aja orang plin-plan. Mending gue beli buku deh daripada beli pulsa tapi buat dipake yang nggak (terlalu) penting. Lagian masih banyak novel yang masih jadi target gue. Oke , back to the point. Habis itu, kak dika jadi lebih sensi dari biasanya, kalo disuruh jadi pemales juga (walaupun nggak separah ka ary). Udah gitu malah marahin gue kalo dia lagi telfon-telfonan terus gue masuk kamar gue mau ngerjain something (ka dika telfon-telfonan di kamar gue, soalnya disuruh nyokap belajar di kamar gue). Pasti kalo marah-marah telfonnya ditutup gitu yang buat ngomongnya biar nggak kedengeran. Huh munafik! Dika (D), Gue (B):
D : "Put, ah, jangan masuk. Gue lagi nelfon, keluar sana!", sambil nutup hp di bagian yang buat ngomongnya
B : "Ih, lo aja yang keluar. Kamar gue juga. Nelfon mulu"
D : "Orang gue disuruh nyokap di kamar lo"
B : "Buat nelfon? Kalo lo belajar terus gue ganggu si gapapa. Kan lo nelfon"
D : dia ngecap, "ah", terus keluar kamar. Ke teras depan kamar ka ary deh.
Ckckck. Bisa-bisanya sampe kaya gitu.
Sekali lagi gue tegasin, nggak 100% gue nyalahin pacar-pacar mereka. Gue salahin dua duanya, titik.

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget

Pandaf Sudoku