12 April 2009

There's something wrong

Udah beberapa minggu yang lalu si kejadiannya. Cuma gue baru inget sekarang mau postingnya.
Jadi waktu hari Jum'at gue ngomong sama Tiara. Dia wakil ketua PMR. Gue bilang kalo gue mau keluar dari pmr. Soalnya menurut gue, buat apa ada suatu organisasi yang ketuanya aja jarang banget masuk. Mungkin bakal gampang buat gue keluar kalau seandainya gue bukan pengurus. Si ketua ini jarang masuk dengan alasan yang masuk akal tapi konyol (banget). Gue sempet kesel banget si. Sampe waktu itu, gue ngusulin buat ganti ketua. Dan gue ngusulin baru sama anak-anak penguru doang, dan anak-anak lainnya belum tau. Tapi mungkin si R*** salah paham. Gue ngusulin ganti ketua tentu aja karna ada alasan kuat dan gue juga ngusulinnya kan nggak langsung 'harus' dilaksanain. Masa bodo' mau yang lain stuju apa ngak. Mungkin dia mikir kaya gitu. Lagipula waktu gue ngomong gitu, kayanya R*** fine-fine aja. Dan nggak ada ekspresi nggak stuju ato apalah. Justru dia malah bilang, "Gue aja yang jadi ketua", itu becanda. Gue bales "Kalo lo yang jadi ketua, tambah ancur pmr", itu juga becanda. Gue ngomong gitu nggak serius, dia sendiri aja ketawa-ketawa. Trus anak-anak pada bilang , "Udah put, tanggung bentar lagi kan kita mau kelas 3". Waktu itu gue diem, karna gue mikir Emang apa salahnya kalo udah mau kelas 3, bukannya lebih cepat lebih baik? Daripada nanti pmr malah 'mati'.
Waktu gue ngusulin itu, lagi ekskul hari sabtu sebelum gue mengajukan diri untuk keluar dari pmr.
Nah pas hari jum'at kalo nggak salah, si ketua dengan beberapa temannya datengin gue. Tapi temennya si nggak dengerin, mungkin cuma nemenin si ketua doang. Ketua bilang, katanya maksudnya apa gue mau ganti ketua dan blablablabla. Pokoknya intinya gini : ketua datengin gue, dia nanya maksud gue ngusulin ganti ketua apa. Gue jawab, dia nanya, gue jawab, dia nanya gue jelasin. Yang bikin gue jengkel, ada satu temennya ikut campur urusan gue sama ketua. Anak pmr juga bukan ikut campur aja. Yaudah gue ladenin. Nah pas gue lagi ngomong-ngomong gitu sama ketua, gue liat ada si R*** di belakangnya. Nggak dengerin si cuma nemenin doang. Dari situ gue mikir, jangan-jangan si R*** yang kasih tau si ketua tapi caranya salah.
Pas gue cerita ke Andri (Salah satu pengurus), dia aja gedek dengernya. Jengkel juga si Andri. Apalagi gue! (bah! emosi saya! beta emosi!). Akhirnya si Andri mau bantuin gue. Nyusun rencana deh gue sama dia.
Hasil akhirnya, dia kasih informasi ke gue. Katanya dia sempet ketemu ketua, terus ngobrol-ngobrol tentang insiden hari itu (Nah lho!). Katanya, si ketua di kasih tau R***. Udah gitu dia juga nyangka kalo gue terobsesi jadi ketua. Padahal gue kan cuma ngusulin ganti ketuanya aja, bukan pengurus lainnya. Kalo yang lain si tetap semua. Oke gue ngerti, mungkin dia sedang EMOSI (jeng jeng jeng jeng). Si Andri juga bilang kalo si ketua ngomong ke dia, katanya pas si R*** ngomong kalo dia mau jadi ketua, dia bilang kalo gue ngomong pmr bakal ancur kalo R*** yang jadi ketua, tapi waktu si R*** cerita ke ketua, dia ngomongnya seakan-akan gue serius ngomong kayak gitu. Masih banyak lagi yang Andri ngomongin. Akhirnya gue sempet berminggu-minggu diem-dieman sama si Ketua. Dan sabtunya dia masih ngga masuk-masuk juga. Sabar sabar! Wah! si R*** ngadu domba gue ni.
Terus waktu itu, anak-anak pada ngusulin minggu depannya libur ekskul. Tapi udah beberapa hari masih ngegantung libur apa nggak. Akhirnya gue minta kepastian pas hari sabtu pagi. Katanya libur ekskul. Yaudah gue minta izin (lagi-lagi) si ketua, lewat telfon (waktu itu masih diem-dieman, tapi gue masa bodo' aja, gue nggak mau campurin urusan organisasi sama urusan pribadi) dan katanya si ketua nggak papa, dia juga lagi mau kerja kelompok (kalo nggak salah).
Hari seninnya (kalo nggak salah) gue dapet kabar, kalo kemaren tu ekskul. Pas gue tanya si Fani (yang waktu itu udah terlanjur dateng ke sekolah sebelum gue hubungin kalo libur), katanya kemaren ekskul. Pas gue tanya kok bisa, dia bilang disuruh ka R***. Apa-apaan si R***. Waktu itu gue mikir gitu. Gue kan udah izin langsung ke ketuanya pula. Pas gue tanya si Fani lagi, katanya si R*** bilang kalo sandi dateng ke sekolah jauh-jauh buat ekskul. Gue ketawa. Gue cerita deh ke Andri sama Tiara. Mereka juga ketawa. Ketuanya sendiri kok yang bilang kalo dia ada kerja kelompok (kalo nggak salah, yang pasti bukan buat ekskul). Ckckck R*** R***.
Akhirnya 3 atau 2 minggu yang lalu hari Jum'atnya gue bertiga (Andri, Tiara, gue) ngomongin masalah itu lagi. Nah kita nyusun rencana deh. Akhirnya si Andri nelfon ketua pake hp gue. Soalnya yang ada pulsa gue doang. Andri bilang, kalo ketua harus usahain masuk. si ketua bilang, "emang mau ngomongin apa?". Nah dari situ deh kita bertiga curiga kalo dia masuknya kalo ada yang bener-bener penting aja.
Andri bilang kalo ada anak kelas 7 yang nyolot. Jujur, gue kasian sama anak kelas 7 di pmr jadi korban terus. Dibilang nyolot, padahal anaknya kan pada alim-alim. Hohoho. Ada si 1 yang agak nyolot, tapi sekarang udah nggak tu. Gara-gara apa ya? Lupa. Oke kita bahas yang tadi.
Besoknya,dia dateng ekskul (berhasil, berhasil, berhasil o yeah. Lolisimo, berhasil!). Nah mumpung KSR belum dateng, jadi anak kelas 7 disuruh jajan dulu, yang penting ngggak masuk ke UKS dulu.
Kita rapat deh. Awalnya Andri yang ngomong, lam-kelamaan jadi gue uyang banyak ngomong. Gue keluarin deh tu semua uneg-uneg yang dari dulu gue simpen. Akhirnya dia agak diem, kayaknya dia renungin kesalahannya deh. Trus si R*** duduk sambil diem-diem aja. Nah si ketua pas gue kasih kesempatan ngomong, kayaknya dia mau nangis deh (kayaknya ya. kayaknya lho). Soalnya matanya agak berkaca-berkaca. Untunglah dia bisa control emosinya, jadi nggak ada yang nangis deh (Horray!). Kelar deh masalah. Alhamdulillah hirabbil 'alamiin (betul nggak tu tulisannya?).
Dari hari itu sampai sekarang, dia jadi rajin masuk ekskul. Sempet minggu kemudiannya gue tanya blognya. Sampe rumah (abis les), gue buka blognya. Ternyata dia nulis yang masalah rapat pmr waktu itu. Yang paling gue inget, dia nulis kalo nggak salah 'Padahalkan gue nggak masuk karena reason yang jelas'. What the...? Oke mungkin dia waktu itu nggak masuk karena alasan yang jelas, tapi harusnya di tambahin di blognya 'dan konyol'. Baru deh tu bener.
Bagi yang pernah ngalamin, atau siapa aja, anybody, please comment!

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
There was an error in this gadget

Pandaf Sudoku